MOS/MOP/Ospek SMA

     Apin menulis tergantung mood. Mungkin sekarang Apin sedang mood memencet-mencet keyboard laptop kesayangan Apin ini, mengetik cerita-cerita yang Apin lihat dari sudut pandang Apin sendiri. Tentang anak baru SMA.

MOS/MOP/Ospek SMA.

     MOS/MOP adalah masa pengenalan buat murid kelas X yang baru aja masuk dan keterima di SMA. Entah itu pengenalan guru-guru, staf karyawan, ruangan di sekolah, ekskul sampai kakak kelas yang pengen eksis di kalangan adik kelasnya. Hmm 😐

     MOS/MOP di sekolah Apin cuma tiga hari. Yap tiga hari, dan itu cuma duduk di aula dengerin Bapak/Ibu guru ngomong ini-itu yang intinya ngebanggain kami karena udah berhasil masuk ke sekolah ini. Sekalinya berdiri itu karena kami harus menyanyi dan menghapal mars sekolah kami yang sudah diakui oleh warga sekolah sebagai mars terpanjang yang pernah dibuat. Kami hanya diberi waktu tiga hari untuk menghapal, dan itu dilombakan. Setelah menghapal tiga hari dan berlomba, ternyata kelas kami nggak menang. HUFT

     Dalam waktu tiga hari itu Apin masih malu-malu karena nggak kenal siapapun, anak baru sih. Paling berani cuma sapa hai dan ngobrol kenalan nggak penting. Waktu itu Apin dapet tiga teman baru, Fenny, Resti, dan Retno. Duduknya sempat sebelahan, jadi sempat ngobrol dikit.

     Setelah melewati tiga hari yang terasa begitu panjang untuk Apin karena hanya diam spaneng mendengarkan cerita yang membuat mata lengket, ditambah lagi bokong yang mendidih karena tiga hari duduk terus, (Tuhaaannnn ampunilah hambamu ini..) akhirnya MOS ini selesai. Yippiee~ *bakar petasan tujuh hari tujuh malam* *dihajar warga* *mati* *dilupakan* *tidaaaakkk*

     Memulai hari sebagai anak SMA, yang udah dapet beberapa kenalan baru. Mulai penjajakan nyari temen yang asik buat diajak gosip-gosip nih. Awal masuk kelas Apin duduk di sebelah Nadia, dan waktu itu kami cuma ya sekedar kenalan dan ngomong basa-basi. Uh.

     Tepat hari jumat, seusai pelajaran terakhir. Kakak-kakak kelas masuk dengan seragam atasan putih, bawahan abu-abu yang bener-bener abu-abu. Tiba-tiba bentak-teriak-bentak gak karuan. sok Marah-marah. Dalam hati, sialan nyebelin ini kakak kelas, kenal enggak, sodara bukan, main bentak-bentak aja. Pengen Apin sumpel mulutnya pake sepatunya yang prok-prok itu 😐 (yang bentak-bentak anak pleton inti. Tau kan pleton inti? Itu loh yang sering jualan di depan sekolah baris-berbaris. Lalala~)

     Oh iya, ternyata abis MOS/MOP itu masih ada lagi, namanya PPBN. MOS/MOP itu pengenalan sekolahnya sedangkan PPBN itu bagian dibentak-bentaknya.

     Setelah kami dibentak-bentak di kelas, kami disuruh ke lapangan tengah. Untuk nyatet apa aja yang harus dibawa besok Senin. Masih dibentak-bentak pula, kakak kelasnya juga minta disapa. Gila sapaan banget sih, pikir Apin saat itu. (Sekarang sih udah enggak, kan udah ngga bentak-bentak, haha). Kami keluar kelas dengan urutan tinggi badan. Bisa ditebak, Apin ada di belakang sendiri. Cukup, jangan bayangkan Apin sekecil dan sependek apa-___-

     Satu angkatan kami udah kumpul di lapangan tengah, mbaknya bacain ketentuannya. Cuma pake toa kecil dan Apin yang baris di belakang sendiri nggak denger apa-apa. Waciat-ciat! Bete bete. Beruntung nggak dibentak-bentak sama mas dan mbak tonti -Peleton Inti- yang liat catetan Apin baru dikit, dan pas nyatet itu diliatin kakak kelas yang lain dari lantai atas. Disorakin, kebayang nggak betapa deg-degannya anak-anak baru ini yang baru beberapa hari masuk sekolah langsung di bentak-bentak di hadapan banyak orang. Pengen Apin remet-remet yang bikin PPBN waktu itu. Ini bener-bener bikin Apin takut dan deg-degan. Takut nanti dikerjain kayak yang di sinetron-sinetron Indonesia itu. Aih, malah bawa-bawa sinetron, salah fokus.

     Setelah itu kami disuruh masuk ke kelas. Di kelas sama mbak humasnya diulangi lagi apa yang diomongin mbak-mbak di lapangan tengah tadi, tapi cepet banget. Wussss, kayak valentino Rossi ngebut *lupakan* Setelah itu kami pulang.

     Di rumah Apin cerita sama ibu. Beliau cuma bilang, “nggak apa-apa, itu cuma akting. Jalani aja nduk.” Mulutku bilang iya, tapi hati Apin tetep aja menggerutu, menghujat kakak kelas waktu itu.

     Senin akhirnya datang. Minggu ini setiap pulang sekolah, dari Senin sampai Rabu, Apin pulang jam 17.00. Hari Kamis jadwalnya pulang jam 20.00. Apalagi kalau bukan acara bentak-bentak PPBN. HUFT

     Apin inget banget, mbak-mbak yang marahin Apin tiga hari berturut-turut dari hari Selasa sampai Kamis. Ngebetein banget dia. Mukanya sok galak gitu, beteeeee… tapi mbaknya cantik sih 🙂 namanya Mbak Nadia.

     Pas hari ketiga, Mbak Nadia ngasih tugas buat Apin yaitu muterin koridor sekolah sambil nyanyi mars sekolah. Apin bener-bener nggak fokus waktu itu, sehingga tepat di depan kelas XF Apin ambruk. Samar-samar Apin lihat, Apin ditolongin sama mas-mbak tonti yang jaga di koridor dan langsung dipanggilin PMR. Lalu masuklah Apin ke UKS dengan nafas yang berat-ngos-ngosan kayak orang asma 😐

     Apin nenangin diri di UKS. Ternyata banyak yang di UKS, sakit semua *ya iyalah*. Apin ditanyain sama salah satu mbak PMR, kuat ngga ikut PPBN lagi. Apin jawab enggak. Napasku berat banget. Nggak tau kenapa bisa gitu. Akhirnya Apin dikasih pita warna biru, yang artinya orang sakit. Awalnya Apin benci pita itu, keliatan banget kalo orang sakit dan pasti dikirain kakak kelas bukan sakit beneran, tapi nyakit doang. Aduh sakit banget kalo dikatain nyakit. Tapi mau nggak mau, daripada Apin kenapa-kenapa, Apin terima deh pita biru itu. Setelah itu Apin diizinin menetap di UKS sampai luka di hati ini sembuh evaluasi selesai. Setelah evaluasi selesai Apin balik ke kelas. Pulang deh. Yeay!

     Hari Kamis, hari terakhir PPBN, akhirnyaaaa…. Jam makan siang, Mbak Nadia dateng lagi ke kelas Apin, bentak-bentak lagi. Mbak Nadia dateng ke meja Apin. Apin tau mau bentak Apin, matanya udah melotot-melotot gitu. Tapi pas dia liat pita biru di dada kiri Apin, dia nggak jadi bentak. Takut mungkin kalo nanti Apin tiba-tiba pingsan, kan berabe urusannya nanti, hihi. Waktu itu Apin bener-bener berterimakasih sama si pita biru itu. Sebagai ucapan terima kasih Apin, pita biru itu masih nempel di jendela di rumah bude Apin. Kenangan.

     Hari kamis, hari terakhir PPBN dan sekaligus penutupan PPBN itu bener-bener berkesan buat Apin. Karena pas itu kakak kelas pada minta maaf, ya walaupun itu udah direncanain dari awal, tapi Apin seneng. Tandanya Apin udah mengenal lingkungan sekolah dan diterima di SMA ini dan juga Apin semakin deket sama temen-temen baru Apin.

Yeay!!! Resmi jadi anak SMA!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s