(suka) Duka Anak Kelas XII

Hmm Apin bingung harus memulai darimana. Mumpung sedang diberi inspirasi membuat sebuah tulisan, jadi bikin cerita ini deh. Sekedar cerita pendek tentang suka duka anak kelas XII.

Apin nulis ini sambil nonton sinetron yang ditonton sejuta umat *ABG Jadi Manten*. Ok fix.. yuk lanjut baaangg… sebelum digampar orang sekampung.

Anak SMA itu menurut Apin, banyak senengnya, sedihnya juga banyak. Seimbang deh. Semua orang juga udah tau keles Piiinnn-___-

Kelas tiga/XII itu, kelas terakhir di SMA *ya iyalah, semua orang juga tau*. Masa yang bikin kepala murid-murid botak ngalahin botaknya Einstein *upsi-upsi*. Awalnya masih selow-selow gitu, eh pas udah semester dua, tugas bejibun, ulangan ini-itu, remidi sana-sini, try out 1,2,3 dan seterusnya, les terus dengan guru yang gak ganti-ganti bikin bosen setengah hidup dan lain sebagainya. Ini mulai ngeluh sih, ah gak papa lah, dikiitt.

Ini sedikit cerita dari Apin…

Seperti yang telah Apin ramalkan bersama teman-teman seperjuangan pas kelas XI dulu, Apin masuk ke kelas XII IPA 2. Awal kelas XII, Apin harus nglakuin penyesuaian diri alias adaptasi lagi sama lingkungan dan teman-teman baru(?) -padahal seangkatan-. Ya maklum, temen Apin pas kelas XI cuma dikit yang sekelas lagi sama Apin di kelas XII, cuma lima orang, yang deket sama Apin cuma dua orang 😦 Jadi Apin ngerasa asing pas pertama kali masuk kelas XII.

Sebenernya ada banyak sih temen pas kelas X, tapi kan pas kelas XI jarang gaul bareng, jadi ya agak renggang gitu. Apalagi sama cowok yang kece itu. Apin harus memulai hubungan pertemanan lagi dengan anak-anak kelas Apin yang bener-bener heterogen ini. Kata-kata macam apa ini hah.

Di kelas ini, Apin pikir Apin akan mati karena kecupuan Apin, tapi ternyata dugaan Apin meleset. Apin masih tetep hidup sehat wal afiat kok, dengan kecupuan Apin yang gak ketulungan ini. Eh tapi jangan bayangin Apin kayak anak cupu yang di sinetron-sinetron itu yaaa… Ok fix, mungkin yang bikin sama cuma sama-sama pake kacamata, yang lainnya beda. Soalnya kelas ini penuh dengan anak-anak yang eksis tapi tetap solider. Ya iyalah XII IPA 2 gituuu :3

Di kelas XII ini juga, Apin yang cupu ini nggak dibully kayak yang di sinetron-sinetron itu kok. Malah Apin yang sering bully beberapa temen. Hmm tapi bukan bully kekerasan macam smackdown lho ini, bully dalam artian cuma sekedar ngejek-ngolok-godain dengan tujuan have fun aja gak ada maksud nyakitin hati orang lain. Ok fix, tinggalkan adegan sinetron bully ini, sepertinya Apin sudah keracunan sinetron Indonesia. Aaaakk selamatkan Apin…

Awal semester satu, Apin disibukkan dengan tugas-tugas kelompok gitu, bikin presentasi-presentasi. Adegan kayak gini jarang ada di sinetron Indonesia. Lama-lama Apin pasti bakalan digampar dan dibantai orang gara-gara kebanyakan nulis adegan sinetron Indonesia. *Ampun*

Balik lagi ke tugas. Duh siapa yang gak capek coba, tugas yang ini belum kelar eehh udah dateng tugas yang itu, belum kelar tugas yang itu, eh udah ulangan aja pelajaran yang ini, pelajaran yang itu juga, bikin frustasi aja. Gimana botaknya nggak ngalahin Einstein kalo kayak gini caranya. Kadang Apin berpikir, kenapa sih sekolah itu kejam banget, selalu bikin muridnya susah. Semua pelajaran dibikin gampang di awal, tapi ntar ujung-ujungnya semua tugas ditumpuk jadi satu. HUFT Ya tapi bener juga sih, kan nggak mungkin baru pertama kali masuk udah langsung ulangan. Nanti yang ada semua murid jadi kejang mendadak, repot jadinya kalo seandainya beneran kayak gitu. Berasa dilema kalo gini caranya.

Pas awal masuk kelas XII juga, dibagi jadwal pelajaran. Yang pertama harus dilakuin adalah liat jadwal jam pertama pelajaran hari Senin. OMG, mata langsung melototin jam pertama. UPACARA? Hah, masih ada upacara? KENAPA??? *ngga santai* Padahal salah satu hal yang bikin Apin seneng naik kelas XII adalah nggak disuruh ikut upacara lagi. Upacara itu seakan jadi momok yang menakutkan menyebalkan buat Apin, dan mungkin juga buat temen-temen Apin yang lain.

Gimana nggak males coba, bel bunyi jam 7.15 tapi nanti upacaranya bisa jadi jam 7.30 atau lebih. Dalam kondisi matahari yang bersinar dengan cerah dan terangnya. Udah pasti itu bikin produksi keringat meningkat dan ketek yang udah basah jadi makin basah serta akan menimbulkan bau-bau kecut yang baunya ngalahin bau kaos kakinya spongebob. Ok lupakan! Belum lagi ntar kalo pembina upacara ceramahnya berlebihan, bisa dipastikan murid-murid yang gak sempat sarapan sebelum berangkat sekolah dan yang alergi panas akan berjatuhan dengan tenang di pundak temennya dan saat itulah PMR akan menjadi pahlawan kesiangan bagi mereka yang gugur berjatuhan tadi.

Sementara muridnya kepanasan di tengah lapangan, guru-guru barisnya di tempat yang luar biasa teduhnya, di bawah pohon rindang yang setiap angin berhembus akan memberikan kesejukan yang melebihi dinginnya AC. Ah ini sangat tidak adil menurut Apin, harusnya guru-guru juga merasakan betapa panasnya berdiri di lapangan sekolah 😐

Oh iya ada sedikit cerita sih tentang upacara di sekolah Apin yang menurut Apin ini lucu dan hanya kejadian sekali selama Apin sekolah disitu.

Waktu itu hari Kamis, tanggal 16 Januari 2014, diadakan upacara memperingati hari ulang tahun sekolah yang ke-64. Dalam kondisi nggak panas dan juga nggak hujan alias mendung. Angin berhembus sepoi-sepoi. Aduh surga dunia lah pokoknya. Apin juga seneng waktu itu karena Apin mikir pasti produksi keringet di ketek nggak akan banyak karena ngga panas hahaha

Di tengah lapangan, di depan kami -anak kelas XII- baris udah disebar potongan rumbai-rumbai tali rafia merah dan biru, untuk panduan anak tonti -peleton inti- supaya tau tempatnya berhenti pas mau mengibarkan bendera. Biar gak kesasar dan gak malu-maluin.

Udah disiapin tenda untuk siapa aja yang mau leha-leha dan duduk santai para tamu yang mayoritas pak polisi dari polsek depan sekolah. Udah ada balon warna-warni juga yang nggak tau jumlahnya berapa, di tali di kursi besi biar nggak terbang sebelum diterbangin. Di rangkaian balon itu ada kata dirgahayu. Hal yang membuat Apin cukup senang hari itu adalah guru-guru baris juga di tengah lapangan, bersama-sama kami, walaupun nggak kepanasan karena cuaca mendung.

Upacara dimulai. Petugas upacara yang semuanya anak tonti kelas XI nglakuin tugasnya masing-masing. Satu kata buat mereka, keren!!!

Pas di tengah-tengah upacara ini ada kejadian yang gak terduga. Gara-gara cuaca mendung ini, banyak angin pula, kursi yang ditaliin balon jatuh dan keseret angin *ketawa jahat* Untung nggak jauh keseretnya. Murid-murid cuma bisa ngikik, mau teriak hu takut. Takut nanti abis teriak langsung dipecat jadi murid SMA. Kejadian kursi keseret angin itu gak cuma kejadian sekali, sampai tiga kali. Menyedihkan dan memalukan sebenernya. Walaupun ada kejadian kayak gitu, upacara tetep berjalan seperti nggak terjadi apa-apa. Nah puncaknya, pas Ibu kepala sekolah mau nerbangin itu balon buat memperingati secara resmi ulang tahun sekolah, balonnya nggak mau terbang gara-gara nggak ada angin *ketawa semakin jahat* semuanya otomatis ngakak lah. Bener-bener hal yang tak terduga. Karena balonnya nggak bisa terbang, akhirnya balon warna-warni itu dibawa masuk ke dalam sekolah. Hmm nggak jadi tebang deh itu balon, kasihan.

Setelah adegan balon nggak terbang itu, tibalah saatnya doa. Baru pembukaan doa, tiba-tiba hujan rintik-rintik. OMG, gerimis, Apin panik. Ya walaupun pakai almamater kan tetep aja kalo kena hujan nanti basah. Apin nggak mau mati keujanan di tengah lapangan pas upacara pula. Kan nggak lucu nanti kalo misalnya ada berita di koran yang isinya, orang satu sekolahan mati kehujanan di tengah lapangan saat sedang mengadakan upacara peringatan ulang tahun sekolah. Nanti jadi trending topic worldwide, dan nama Apin jadi terkenal karena Apin salah satu korban. Oh no no no, itu tidak boleh terjadi *geleng-geleng* Oh tidak, hentikan kealayan ini….

Selama doa, Apin ngga fokus. Apin malah menggerutu bareng temen-temen, menghujat para sesepuh yang ada di depan kenapa tidak segera membubarkan barisan. Udah mulai basah nih seragamnya. Jahat kali itu para sesepuh 😐

Hujan mengguyur semakin deras, dan akhirnya barisan pun dibubarkan. Murid-murid yang sudah hampir basah kuyub pun langsung berhamburan menuju kelas masing-masing untuk mencari kehangatan keteduhan. Begitu pula dengan Apin.

Sampai kelaspun Apin masih menggerutu para sesepuh itu, yang nggak segera membubarkan barisan. Seragamku basah nyet, penyet….. dan setelah itu masih harus pelajaran seperti biasa. Terkutuklah…..

Yip, that’s my story~ thanks for reading *love* *big hug* 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s