Jalan-jalan ke Bantul

Hai guys~~~ Apin balik mau cerita nih. Masih mau baca cerita-cerita absurd Apin kan? Mau kan? Kan? Kan? *krik krik* Ah anggap aja mau *maksa*

Gini nih, sebelum pengumuman UNAS Apin cuma luntang-lantung di rumah. Nggembrotin badan 😐 nggak nglakuin hal yang terlalu berarti. Eh ada sehari, di waktu sebelum pengumuman itu Apin pergi ke rumah saudara di Bantul.

Apin udah bilang sama bapak dan bapak ngizinin plus ngasih rambu-rambu, maka berangkatlah Apin sama adek. Kami berangkat dari rumah jam 7 pagi. Sebelum macet dan jaga-jaga nanti kalo kesasar gitu hehehe. Kami berangkat dengan mengendarai motor kesayangan Apin dan tentu saja Apin yang nyetir. Soalnya si adek kan belum punya SIM.

Apin ngikutin rambu-rambu dari bapak sampai daerah Jogjatronik. Setelah itu semua konsentrasi Apin buyar. Apin lurus terus, padahal di rambu-rambunya bapak ada yang belok kanan dan belok kiri. Apin sadar ini udah melenceng, tapi Apin tetep aja lurus, nggak tau kenapa. Mungkin karena Apin sok tau jalan. Sampai akhirnya kami sampai di Jalan “paris” Parangtritis… Apin mulai panik, kok jadinya sampai sini ya.

Apin tetep aja keukeuh menelusuri Jalan Paris ini dengan modal bensin yang tinggal tiga kotak. Kami melewati jembatan dan setelah itu berhenti di SPBU, alhamdulillah bisa ngisi bensin yang sudah mengenaskan. Apin terus melanjutkan perjalanan sampai akhirnya kami sampai di gerbang “Selamat Datang di Pantai Parangtritis”. Apin baru mau berhenti di pinggir jalan dan menyadari kalau kami benar-benar telah kesasar jauh dari tujuan kami. Malu bertanya sesat di jalan, mungkin peribahasa itu yang dapat menggambarkan sikap Apin waktu itu. Dan karena kesasar itu Apin jadi punya quote baru. “Jalan untuk menuju ke tempat tujuan itu tidak selalu lurus. Kalau lurus terus bisa jadi kesasar. Ini serius.” Keren kan quotenya? Keren dong. Ya iyalah, Apin gitu loh. *krik krik* *Apin nangis di pojokan* *gak ada yang peduli*

Pas Apin berhenti itu ada ibu-ibu, Apin pengen nanya tapi ragu-ragu. Terus si adek buka aplikasi Maps di hpnya dan nunjukkin kalo kami memang kesasar jauh. Apin langsung putar balik dan memacu motor dengan kecepatan penuh. Dalam hati ngakak keras sekaligus nenangin diri. Gak papa, namanya juga baru pertama kali pergi sendiri wajar kalo kesasar πŸ™‚

Sampailah di perempatan pas lampu merah, dan walla~ ada Pak Polisi di sebelah kanan Apin. Apin yang nggak mau kesasar lagi nanya dong ke Pak Polisi, “maaf pak, mau tanya, arah ke makam imogiri ke sebelah mana ya?” Kata Pak Polisi dari perempatan sini belok kanan, nanti lurus mentok. Apin yang keukeuh sok tau jalan, langsung bilang “oh ya, makasih pak”. Setelah itu lampu hijau, Apin langsung cus ke kanan, luruuuuussss. Sampai deh di pertigaan yang biasanya Apin lewatin kalau ke Imogiri ini. Setelah mengingat-ingat jalan akhirnya Apin inget jalannya. YEHEEYY!!!! Apin cus lah. Sampai di rumah saudara Apin, Apin langsung koar-koar dengan bangga kalo Apin tadi kesasar dulu WAHAHA dan semuanya pada ketawa beneran 😐

Sebenernya kedatangan Apin ke Imogiri ini mau nagih janji Mbak Army -kakak sepupu-. Soalnya dia pernah bilang mau ngajak Apin jalan-jalan gratis di Imogiri. Apin kan paling seneng jalan-jalan, apalagi kalo gratis :3

Oke deh, kami berempat -Apin, Fachri, Mbak Army, Novita- cus memulai jalan-jalan gratisnya.
First place, hutan pinus. Selain masuknya gratis (cuma bayar parkir) dan gratis liat pemandangan pohon-pohon pinusnya, juga gratis liat orang-orang pada photoshoot daaann orang mojok pacaran-___- Wah udah nggak bener nih, pacaran di hutan gitu, tempat yang sepi, banyak setannya tuh. *Jomblo nggak terima* Kalo di area bawah, itu biasanya untuk photoshoot. Emang keren kok pemandangannya. Kalo area atas yang rimbun-rimbun itu biasanya buat mojok pacaran dan berbuat mesum kata Mbak Army gitu.

Tak lupa kami foto-foto alay di sana. Lumayanlah untuk stok foto avatar twitter, foto profil facebook, dan foto-foto yang lain. Setelah selesai foto-foto alay, Mbak Army ngajak ke wisata gratis lainnya.

ImageIni foto alaynya di hutan pinus πŸ˜€

Second place, Makam Seniman. Letaknya ini nggak terlalu jauh dari makam raja-raja imogiri, cuma agak mblusuk (pelosok). Pas perjalanan dari hutan pinus ke sini, jalannyaaa -___- naik turun. Beteee. Tapi dalam perjalanan ini Apin jadi tau Bukit Hijau BNI loh πŸ˜€ Sampai akhirnya ada satu turunan yang bikin Apin bener-bener nggak berani turun dan memutuskan untuk menuntun motor kesayangan Apin ini. Mbak Army yang udah duluan turun balik lagi, kami akhirnya cenglu (bonceng telu = boncengan bertiga) sampai ke tujuan. Mbak Army ngakak keras ngeliat kelakuan Apin. Dia nggak tau Apin ketakutan dan udah mau nangis waktu itu. Jalanan itu semakin membuat Apin menyadari kalau punya fobia ketinggian-___-

Finally, we arrived at Makam Seniman. Di sini sepi, sejuk, parkir gratis, masuk juga gratis. Seneng banget dong. Modelnya mirip istana raja imogiri, banyak tingkatnya, tapi gak setinggi makam raja-raja kayaknya. Kami memutuskan untuk naik beberapa tangga aja karena udah hampir tepar. Beruntung Apin bawa minum πŸ™‚ air sebotol isi 600 ml buat empat orang, untung masih sisa dikit. Mbak Army nyuruh aku buat naik ke atas, foto di sebelah pohon yang “aneh”. Soalnya pas mbak army dan temennya foto di sebelah pohon itu, badan mbar army dan temennya itu jadi miring. padahal itu tegak. Karena Apin penasaran, Apin nyoba deh. Ngeri sih, tapi rasa penasaran mengalahkan rasa ngeri ini wahaha. Apin selesai foto, Apin tunjukkin ke Mbak Army. Mbak Army bilang kok fotonya nggak miring, ya Apin jawab nggak tau. Setelah foto alay di makam… Berasa kayak apa gitu, foto-foto alay di makam. Kami memutuskan untuk cus ke tempat lain. Tentunya yang gratis hehehe. Sebenernya Apin pengen ke Kebun Buah Mangunan. Tempatnya keren, kalo kalian ke Jogja kalian harus ke sini yaaaa. Kata Mbak Army masuknya 5000/org. Karena kami mau yang gratis, ya udah nggak jadi ke kebun buah. Kami memutuskan untuk ke air terjun giriloyo aja yang gratis.

ImageFoto alay di deket pohon "aneh"

Jalanan ke air terjun masih sama kayak yang sebelumnya, naik turun. Bikin jantung Apin deg-degan parah. Pas mau parkir aja jalannya naik menusuk. Setelah parkir, kami jalan kaki melewati jalan setapak yang naik dan rimbun. Kalo kayak gini Apin berasa jadi anak BHA (Bhissak Hiking Association) sehari nih. BHA itu salah-satu ekskul buat pecinta alam di sekolah Apin. Sesampainya di jalan setapak yang bebas rimbun, ada bule lewat, he said “hello”. Ya Apin bales lah, “hello” sambil senyum secerah mungkin walaupun muka udah kumel kucul kayak baju kotor yang belum dicuci setahun. Kami menyusuri jalan setapak itu dengan sisa-sisa tenaga kami. And finally we arrived at the third place, giriloyo waterfall. YEHEEEE!!!

Sebenernya tempatnya biasa aja, air terjunnya kecil, sepi pula. Tapi ya gimana lagi, udah sampai situ juga. Foto-foto lagi lah πŸ˜€ Terus abis itu ngademin tangan dan kaki di air terjun. Ciprat-cipratan. Udah kayak orang belum pernah liat air terjun hahaha.

ImageDi air terjun giriloyo πŸ™‚

Waktu makin sore, Apin udah capek dan mutusin untuk balik ke Sleman. Kami menyusuri jalan setapak itu lagi. Sebelum sampai parkiran kami bertemu dengan tiga orang muda-mudi (dua cowok, satu cewek), mereka nanya jalan ke air terjun. Mbak Army langsung sewot liat pakaian yang di pakai si cewek. “itu cewek aneh, ke air terjun kok pake rok. Nggak salah?” Dalam hati Apin cuma ngakak aja, benerin omongannya Mbak Army. Iya juga sih, mau ke air terjun yang jalannya terjal kaya gitu kok pake rok, gumamku dalam hati.

Kami sampai parkiran, bayar parkir. Apin cenglu lagi bareng Mbak Army. Eh tiba-tiba motornya kerasa aneh, dan bener dugaan Apin. Ban motor Apin bocor 😦 Sampai di bawah turunan, bayar registrasi Rp 4000/org, kami sekalian nanya dimana tukang tambal ban terdekat. Ketemu. Di tukang tambal ban rasanya lamaaaaaa banget. Kami hampir dehidrasi. Sisa air minum tadi di minum sama Mbak Army. Akhirnya tukangnya selesai nambal ban. Mbak Army langsung ngarahin kemana Apin harus ngambil jalan pulang. Apin pamitan sama Mbak Army dan Novita dan cus pulang.

Pulangnya hampir kesasar lagi gara-gara Apin salah ngambil perempatan. Harusnya lurus, tapi Apin malah ngambil kanan, Apin langsung putar balik. Menyusuri jalan dengan kesoktahuan Apin. Setelah itu, sampailah di daerah Jembatan Janti. Apin terus menyusuri jalan, sampai SMA 3, sampai Gramedia Sudirman, Apin terus jalan dan akhirnya sampai rumah.

HAAAAAHHHH…. Pengalaman yang tak terlupakan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s