Doa Bersama

Sukses UNAS

Ini cerita tanggal 26-27 April 2014. Semoga belum telat Apin ngeposnya hahahah

Buat Mita : baca baik-baik ya Mit 🙂

Hap hap.. Apin balik lagi nih. Kali ini Apin bawa cerita tentang doa bersama. Yap, pas menjelang UAN pasti banyak sekolah yang ngadain doa bersama buat anak kelas XII. Begitu pula dengan sekolah Apin, ini nih ceritanya…

Dari dua hari sebelumnya, udah beredar isu kalo bakalan ada doa bersama dan nginep di sekolah. Yang ada di pikiran Apin, ah pasti nangis-nangisan lagi kayak jaman SMP dulu tapi jaman SMP nggak pake nginep di sekolah. Eh kok jadi ngomongin masa SMP ya, duh jadi ksbb kan *kelingan sek biyen biyen : inget yang dulu-dulu* Ok fix, balik lagi ke masa *akhir* SMA.

Hari Sabtu, berangkat sekolah seperti biasa, les di sekolah seperti biasa, Apin juga seperti biasa. Semangat-males-semangat-males. Entah kenapa kelas XII itu berasa banyak banget godaannya, dari mulai susah bangun pagi, sampai males banget buat gerak (mager).

Apin mikir kami bakalan pulang pagi (sebelum jam 12), karena berharap panitia doa bersama akan ngeberesin kelas-kelas buat jadi kamar tidur nanti malem. Ternyata dugaan Apin salah! Oh my God, oh my no, oh my wow! Kami pulang jam setengah dua. Kata ibu guru fisika itu udah termasuk pulang pagi buat kami. Duh-___-

Pulang, sampe rumah, beres-beres nyiapin apa aja yang harus dibawa, beli snack buat nyemil ntar malem nih. Ok, Apin langsung ke bank ambil duit kiriman yang semakin menipis. Berat rasanya tapi gimana lagi, perut Apin butuh makanan. Setelah semua siap, Apin pengen tidur tapi udah nggak nyampe waktunya, udah setengah empat. Apin harus mandi, keramas. Apin janjian berangkat bareng sama temen-temen jam 5 sore sih, tapi kalo Apin mandi jam setengah lima, nanti rambut Apin kan belum kering. Kalo belum kering trus pake jilbab, duh nanti rambutnya lepek, bau, kusut, gak rapi, jelek, tidaaaaaakkkkk!!!! itu tidak boleh terjadi *nangis meraung-raung*.

Udah mandi keramas, udah ketjeh nih. Tinggal rambut doang belum kering, Apin nonton tv, sambil ngobrol sama Mbak Army. Udah jam 16.45 aja nih, Apin bergegas ganti baju. Pake kaos pendek warna putih gradasi ungu, cardigan abu-abu, dan rok pinjeman dari Mbak Army. Abis itu Apin bingung nentuin mau pake kerudung warna ungu atau putih. Kata Mbak Army bagusan pake putih. Oke, Apin ngikuti saran Mbak Army. Apin juga mikir saat itu, iya bener sih pake kerudung putih kalo ungu wujudku jadi gimana yah. Ya kali, kayak janda aja, janda aja pakaiannya nggak ungu semua. Upsi-upsi kok jadi bawa-bawa janda. O.O

Setelah dandan sangat cantik ngalahin biadadarinya si Jaka Tarub, Apin langsung cus ke tempat janjian Apin sama temen-temen. Alf*a*m*a*r*t. Kebetulan juga, Apin gak bawa odol (pasta gigi), jadi sekalian beli odol dan a*qu*a dulu. Udah selesai, Apin langsung keluar, masih gerimis. Bayanganku, ini nanti ujan deres terus ada cowok ganteng yang rela ngasihin jaketnya ke Apin biar Apin nggak kedinginan, terus Apin nggak jadi doa bersama malah kencan sama cowok ganteng itu. Tapi semua itu tak sesuai dengan bayangan Apin. Gerimis tidak berubah menjadi hujan dan Apin masih tetap sendirian, di malam minggu itu. Sakiitt.

Apin duduk di depan al*fa*ma*r*t itu. Ga berapa lama, Nina dateng dari tempat bimbel yang ada di sebelah swalayan ini. Dia bilang, “bentar ya pin, yang nganterin aku bentar lagi dateng kok, aku mau beli pulsa dulu yaa.” Apin ngangguk. Nina masuk ke swalayan yang warnanya dominan merah itu.

Pas Nina masih di dalem swalayan, ada cowok pake motor matic berhenti di sebelah gerobak martabak yang ada di depan swalayan. Apin pikir itu mas-mas martabak, tapi kok mukanya beda kayak yang pernah Apin lihat terakhir kali. Setelah itu dia deketin Apin, eh ternyata dia temen SMP yang juga mantan pacarnya Nina. Apin cuma melongo dan setelah itu mantan pacarnya Nina itu bilang, “kamu kok kayak ibu-ibu sih, pake rok gitu.” Apin bingung mau jawab apa dan bersamaan dengan itu Nina dateng. Terus baru Apin jawab “kan calon ibu-ibu.” sambil mandang Nina maksudnya mau minta persetujuan Nina tapi sialnya Nina gak peka, jadi dia nggak balik liatin Apin. Jangan berpikir ini kata-kata ambigu, Apin nggak ada apa-apa sama Nina. Bener deh, suer!

Setelah itu datanglah si Ulfa dan kami berangkat bareng, menerjang gerimis-gerimis kecil dengan kecepatan penuh. Seperti semangat Apin sekarang.

Kalo udah menjelang maghrib gini pasti jalanan very-very mached (macet). Banyak mobil, motor, bus, truk, ngantri jalan. Kayak aku yang ngantri buat masuk hatimu #eaa. Apalagi yang di bawah fly-over baru itu, pasti bakalan padat merayap. Apin pun terpaksa mengikuti kemacetan ini, pegel euy tangannya nyetir motor gas-rem-gas-rem. Mau nyempil nggak cukup.

Setelah perjuangan melawan penjajah macet sampailah kami di sekolah. Di gerbang sekolah ketemu Mita. Pak Satpam nyuruh parkir belakang. Kami langsung cus ke parkiran belakang. Setelah itu kami berempat –Apin, Nina, Ulfa, Mita– langsung ke piketan untuk registrasi tapi ternyata langsung disuruh ke aula, kami ternyata telat banget. Nyesel sih ke piketan, nggak jadi registrasi, tau gitu kan tadi langsung ke tangga yang deket aula aja biar jalannya nggak muter-muter. Akhirnya kami naik ke lantai dua, ke aula. Rame banget, Ibu kepala sekolah sedang memberikan sambutan. Duh, telat banget nih, Apin jadi malu. Kami berhasil mengendap-endap masuk aula dengan selamat *yeeee!* dengan bawaan tas segede gunung kayak orang mau pindah rumah.

Nggak berapa lama setelah kami duduk, adzan maghrib berkumandang. Kami segera turun ke bawah lagi untuk naruh tas gede ini dan bersiap untuk shalat maghrib. setelah shalat maghrib, kegiatan siswa yang beragama Islam adalah tadarusan (baca Al-Quran) sampai isya sedangkan yang Kristen dan Katholik di ruang agama, puji-pujian.

Tadarusan itu asyik sih, tapi bikin kaki kesemutan. Temen Apin dengan perasaan tanpa bersalahnya malah nyenggolin kaki Apin yang lagi kesemutan dengan bahagia, ciat-ciat! -__-

Usai solat isya, kami makan malam di aula. Setelah kenyang, Apin dan Mita turun ke bawah buat cuci tangan dan naruh rukuh serta Al quran di kelas. Kemudian balik lagi ke aula untuk mendengarkan wejangan dari bapak wakil kepala sekolah.

Selama Bapak wakasek berbicara, hampir semua siswa berbicara terutama yang belakang, termasuk Apin. Lha ngantuk banget kalo nggak dibuat ngobrol. Temen-temen yang lain malah dengan asyiknya ber-selca ria tanpa memperdulikan bapak wakasek yang berbicara mulutnya berbusa-busa. *perilaku tidak baik, jangan dicontoh*

Setelah wejangan dari bapak wakasek selesai, kami yang muslim digiring ke masjid lagi. Apin udah mikir, ini pasti bagian nangis-nangisnya ternyata dugaan Apin salah lagi-,- emang gak bakat jadi penduga-duga nih.

Kami cuma diceramahin doang, topiknya nggak menarik, menyebabkan Apin lebih memilih untuk mendiskusikan hal-hal yang lebih mengasyikkan dengan teman sebelah Apin sampai ceramah selesai. Usai ceramah, kami dipersilahkan tidur. Hooaam~~~

Seperti dugaan Apin, kali ini dugaan Apin bener! Yes! *bakar petasan tujuh hari tujuh malam* Apin ngga bisa tidur karena terlalu berisik. Ya iyalah, orang cewek satu kelas tidur bareng, mesti bawaannya yang ngobrol terus. Apin ngemilin snack-snack yang ada. Temen-temen ngajakin nonton film, black film. Eh, itu bukan sodaranya blue film lho, jangan salah. Kenapa black? Karena gambar yang ada di LCDnya jadi item nggak terlalu jelas, mungkin karena proyektornya atau karena malam dan karena itu juga film horor, makanya Apin nyebutnya black film. Untung nggak ada speakernya, jadi nggak akan ada suara yang menakutkan. Buat yang takut atau males nonton film horor -kayak Apin- , kami lebih milih main kartu UNO. Apin berdua sama Mita karena jujur Apin takut kalo main sendiri. Takut kalah wkwk. Main gabung sama Mita biar kalo menang Apin ikut seneng, kalo kalah ya Mita nanggung sendiri hahaha *peace Mit*

Jam 00.00, kami lelah bermain UNO dan bersiap-siap untuk tidur. Capek sih tapi mata nggak mau merem. Apin udah coba mainan hape supaya mata berasa pedes dan capek jadi mau bobok. Nggak berhasil. Cara terakhir dan ini cara yang ampuh menurut Apin, ngolesin kelopak mata pake minyak kayu putih. Kerasa pedes gitu matanya, jadi merem terus. Awalnya masih nggak bisa buat tidur tapi akhirnya pergi juga ke alam mimpi, sayang Apin nggak mimpi.

Tiba-tiba ada suara ketawa. Bukan suara setan kok, tenang. Apin bangun, ternyata udah pada bangun padahal itu masih jam 02.00. Menurut jadwal kami harusnya bangun jam 03.00 dan apa yang membuat kami bangun tak lain dan tak bukan adalah karena salah satu temen Apin, -Nyu nyun- sebut saja begitu, nglindur. Nglindurnya aneh bin ajaib. Dia melek tapi dia ngigau, *nah loh gimana itu* ketawa, ngomong, nangis, tidur, ketawa, ngomong, nangis tidur. Bahkan sempet dikira kesurupan. Belum selesai si Nyu nyun, si Jessica tiba-tiba jalan dan keluar kelas. Duh dua orang ngigau di kelas kami. Sereeeemmmmm.

Dari jam 02.00 itu Apin udah nggak bisa tidur lagi. Sial. Apin baru tidur 1,5 jam. jam 03.00 udah dihalo-halo buat ke masjid, shalat tahajud. Shalat tahajud 4 rakaat salam, 4 rakaat salam tapi bacaan suratnya panjang-panjang. Saat itulah rasa kantuk mulai menyerang. Akibatnya Apin solat dalam kondisi setengah sadar *ampuni hambamu ini ya Allah* ditambah lagi shalat witir, dengan kriteria seerti shalat tahajud *kuatkan aku Tuhan*. Semua shalat selesai sudah, tadarusan lagi, Apin senderan ke pembatas antara masjid dan yang dianggap serambi masjid. Saat itulah Apin sempat memejamkan mata, mungkin 5 detik? Hap. Karena rasa kantuk yang luar biasa hebatnya itu, Apin sempat jadi salah fokus. Bukan fokus tadarusan malah fokus liatin cowok yang ada di depan Apin, serong ke kiri, temennya temen Apin. Duh beneran salah fokus ini, maksud Apin nggak fokus tadarusan tapi malah fokus nyeri kesempatan buat merem. Gitu.

Setelah tadarusan, bapak guru agama baik banget nyuruh kami balik lagi ke kelas, untuk melanjutkan tidur kami yang tertunda. Alhasil, semuanya tepar di kelas. Apin mencoba untuk tidur lagi tapi gagal. Kantukku sudah menguap dan menghilang, hhh alamat bayar hutang tidurnya di rumah nih.

5.45 pagi, kami di suruh ke aula lagi untuk penutupan pembekalan rohani ini. Ok fix. Dengan males-malesan kami belum beberes dan langsung ke aula tanpa pakai sendal pula, takut ketuker.

Yap. Pembekalan ditutup. Saatnya pulang. Pas pulang, pas ada fogging. Itu lho yang nyemprotin rumah-rumah biar nggak ada nyamuk deman berdarahnya. Taukan? Nah cakep kalo tau =))

Untung di jalan mata bisa bener-bener melek. Coba kalo nggak, entah bagaimana nasib Apin ini. Sampai rumah, ada pacarnya Mbak Army yang ternyata nginep di rumah semalam. Apin senyum. Apin masuk kamar, ambil baju, mandi. Sekarang udah cantik, udah wangi, buka twitter update dulu kalo Apin udah sampe rumah, udah mandi dan bersiap bayar utang tidur. Biar semua orang tau. Gitu.

Jam 09.00 Apin kebangun, gara-gara pakde yang dateng ngajak layat. Aje gileee, ya Apin bilang nggak bisa ikut lah. Kepala ini masih cenat-cenut sebelah dan masih dalam kondisi setengah sadar Apin dengan entengnya ninggalin pakde di ruang tamu sendirian dan Apin balik tidur lagi. Apin nggak peduli, mata ini masih pengen merem, balas dendam tidur belum selesai.

Finally Apin bangun pas adzan dhuhur. Apin niatin bangun soalnya sekalian ambil air wudhu, shalat, makan, dan akhirnya Apin mengetik cerita yang menurut Apin konyol ini. Dan Apin pikir setelah ini mungkin Apin akan tidur lagi. Biarin deh dibilang kayak kebo.

Terakhir merasakan tidur di lantai sekolah, besok-besok kan udah nggak ada doa bersama lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s